oleh

Wiranto: Tidak Mungkin Saya Melukai Hati Masyarakat Maluku

-Nasional-3.896 views

JAKARTA – Menko Polhukam Wiranto kembali menjadi perhatian. Kali ini soal pernyataannya yang menyebut pengungsi di Ambon, Maluku, menjadi beban, yang kemudian ramai jadi perbincangan oleh warganet.

Wiranto kemudian mengklarifikasi pernyataannya. Dia membantah secara sengaja ingin melukai warga Maluku.

Dia mengaku tak mungkin melukai hati warga Maluku dan justru melakukan langkah cepat untuk meringankan beban korban gempa.

“Tidak ada alasan dan tidak mungkin saya sengaja melukai hati masyarakat Maluku yang sedang terkena musibah,” kata Wiranto dalam keterangan tertulis, Rabu (2/10/2019).

Wiranto mengatakan, dirinya sudah mengumpulkan menteri dan kepala lembaga terkait, guna menanggulangi bencana di Ambon.

“Saya mengundang para menteri terkait yang menangani bencana alam, termasuk Kepala BNPB, untuk segera melakukan langkah-langkah cepat guna meringankan beban pederitaan masyarakat terdampak bencana gempa bumi di Maluku,” tegas Wiranto.

Menurut dia, hasil rapat pemerintah pusat segera memberikan bantuan sesuai standar tanggap darurat, antara lain bantuan korban meninggal, bantuan untuk rumah yang rusak, bantuan kebutuhan dasar pengungsi, dan lainnya.

“Dilaporkan oleh Kepala BNPB bahwa banyaknya pengungsi bukan hanya karena rumahnya hancur, tetapi karena adanya informasi adanya gempa susulan yang lebih besar dan tsunami, padahal sesuai laporan tak ada badan resmi yang memberi info seperti itu,” ungkap Wiranto.

Oleh karena itu, kata dia, kesimpulan rapat perlu penjelasan kepada masyarakat tentang keadaan yang sebenarnya dan mengimbau masyarakat untuk kembali ke rumah masing-masing. Sebab, kata dia, dalam pengungsian pasti akan banyak masalah yang akan dihadapi.

“Baik masalah pendidikan anak-anak juga adanya risiko penyakit yang biasa muncul di pengungsian. Itu yang sebenarnya menjadi hasil rapat koordinasi yang dihadiri Kepala BNPB, Menteri Sosial, Menteri Kesehatan, Panglima TNI, Kapolri, dan Kabin di kantor Kemenko Polhukam,” pungkas sebagaimana dilansir liputan6.com.

Menurut Wiranto, penjelasan yang dia berikan kerap diputarbalikkan. Dia mengaku pernyataan itu sebenarnya untuk menenangkan masyarakat.

“Memang akhir-akhir ini banyak penjelasan-penjelasan saya yang saya arahkan untuk menenangkan masyarakat, justru diputarbalikkan untuk malah menyerang saya. Namun itu semua dapat diselesaikan dengan kesabaran dan kebesaran hati kita,” kata Wiranto.

Sebelumnya, Wiranto, =angkat bicara soal bencana yang terjadi di Ambon, Maluku. Dia menyebut banyak pengungsi lantaran, adanya informasi yang menyebutkan adanya gempa susulan dan tsunami.

Lantas dia menghimbau agar masyarakat mau kembali ke rumah masing-masing. “Pengungsi terlalu besar ini sudah menjadi beban pemerintah baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah,” ujar dia yang kemudian menjadi sorotan. (MT-06)

Komentar

News Feed