Sekilas Info

Pemerintah Antisipasi Penyebaran Covid-19 Jelang Libur Panjang Akhir Oktober

PENJELASAN - Menko PMK, Muhadjir Effendy (kedua dari kiri) menyampaikan penjelasan saat konferensi pers usai menghadiri Rapat Terbatas "Antisipasi Penyebaran Covid-19 Saat Libur Panjang" di Istana Negara, di Jakarta, Senin (19/10/2020).

JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengharapkan kegiatan libur dan cuti bersama terhitung dari tanggal 28 Oktober sampai akhir pekan tidak menjadi faktor naiknya angka kasus dan juga peningkatan masalah Covid-19.

Harapan Presiden tersebut disampaikan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy bersama Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian, Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), yang sekaligus sebagai Ketua Satuan Tugas (Kasatgas) Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo, saat menyampaikan keterangan pers usai mengikuti Rapat Terbatas yang dipimpin Presiden Joko Widodo terkait Antisipasi Penyebaran Covid-19 Saat Libur Panjang, di Istana Negara Jakarta, Senin (19/10/2020).

Muhadjir menjelaskan, sesuai arahan Presiden bahwa cuti dan libur bersama dalam rangka peringatan Hari Maulid Nabi Muhammad SAW tetap dilaksanakan, yakni terhitung dari tanggal 28 Oktober sampai akhir pekan.

Kedua, berkaitan dengan masalah pandemi Covid-19. "Bapak Presiden sudah menyampaikan supaya kegiatan libur dan cuti bersama ini jangan sampai nanti menjadi faktor naiknya angka kasus dan juga peningkatan masalah Covid-19," katanya.

Ia meminta kepada Mendagri untuk menangani masalah kebijakan di masing-masing daerah untuk mengantisipasi libur panjang ini.

Di tempat yang sama , Kepala BNPB yang sekaligus Kepala Satuan Tugas (Kasatgas) Percepatan Penanganan Covid-19 Nasional Doni Monardo menyampaikan kepada media tentang kekhawatiran ihwal libur panjang dan risiko peningkatan kasus Covid-19.

Doni mengungkapkan, Presiden meminta agar periode libur panjang kali ini benar-benar diantisipasi dengan baik.

“Tujuannya agar kejadian seperti pada periode libur panjang pada bulan Juli dan minggu ketiga Agustus lalu tidak terulang kembali. Saat itu masa liburan panjang dinilai mengakibatkan kasus Covid-19 mengalami peningkatan sejak 1 hingga 29 September 2020,” ungkapnya.

Syukurnya, kata Doni, setelah dilakukan intervensi oleh pusat dan daerah, dibantu seluruh komponen yang ada di seluruh provinsi, kabupaten/kota dan didukung oleh TNI-Polri, relawan serta tokoh agama dan masyarakat, akhirnya mengalami penurunan.

"Beberapa di antaranya mengalami flat walaupun ada dua, tiga provinsi yang masih angkanya mengalami peningkatan. Nah kekhawatiran ini harus kita buktikan dan upayakan agar tidak terjadi kasus bertambah," ujarnya.

Menurutnya, data menunjukkan kasus aktif dalam minggu terakhir mengalami penurunan yang cukup signifikan.

"Kasus aktif pada tanggal 20 September 2020 yaitu 23,6% dan pada tanggal 18 Oktober 2020 setelah kurang lebih 1 bulan dilakukan intervensi mengalami penurunan menjadi 17,69%," ungkapnya.

Di sisi lain, katanya, angka kesembuhan pada 20 September 2020 berada pada posisi 72,5%, kemudian pada 18 Oktober 2020 mengalami peningkatan menjadi 78,5%. Sedangkan angka kematian pada 20 September 2020 sekitar 3,9%, sementara pada 18 Oktober turun menjadi 3,45%.

"Ini tentunya harus kita jaga bersama dan seperti disampaikan Menko PMK dan Mendagri, kerja sama antara pusat dan daerah didukung oleh seluruh komponen tentunya menjadi salah satu cara kerja yang paling efektif, liburan aman dan nyaman tanpa kerumunan. Artinya harus betul-betul mematuhi protokol kesehatan," kata Doni. (MT-01)

Penulis:

Baca Juga

error: Content is protected !!