Sekilas Info

Bawaslu: 55 Pengawas Pemilu Meninggal Dunia

Anggota Bawaslu, Mochammad Afifuddin

JAKARTA – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menyebut terdapat sejumlah personel pengawas pemilu yang meninggal dunia dalam pemilu. Mereka terdiri atas personel panitia pengawas (panwas) tingkat TPS hingga panwas tingkat kecamatan (panwascam).

"Sampai hari ini sudah 55 orang, ini juga hal lain yang sebenarnya kami sedih," ujar anggota Bawaslu Mochammad Afifuddin di kantor KPU, Jakarta Pusat, Jumat (26/4/2019).

Afif menyebut jumlah ini terus bertambah. Dia meminta semua pihak mendoakan dan melanjutkan tugas pengawasan sebagai bentuk penghargaan.

"Ini kan kayak terus-terusan bertambah, menurut kita, ya sikap terbaik kita mendoakan mereka. Sambil untuk melanjutkan tugas mereka misalnya rekap ini sampai tingkat nasional kita jaga, itu bentuk penghargaan terbaik untuk pahlawan demokrasi," katanya.

Terkait dana santunan, Afif mengatakan saat ini pihaknya tengah melakukan koordinasi dengan Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Selain itu, tiap jajaran Bawaslu disebut akan memberikan santunan secara sukarela.

"Sekarang sedang ada pembicaraan dengan kementerian, yang sifatnya resmi dari negara. Nanti juga di semua jajaran kita akan menjalankan yang sifatnya charity (karitas/sumbangan)," kata Afif.

Menurutnya, dana ini akan segera diberikan jika Kemenkeu sudah memberikan putusan terkait besaran dana santunan. Namun dia menyebut sebagian Bawaslu pada tingkat provinsi telah memberikan santunan.

"Secepatnya kalau yang dari negara, karena kami masih menanti dari Kemenkeu. Dari jajaran kami juga belum tahu, kalau sudah ada persetujuan, kami rencanakan akan segera eksekusi meski harus menalangi dulu," katanya.  (MT-06)

Penulis:

Baca Juga

error: Content is protected !!